Sunday, October 26, 2014

Berpidato ibarat pidato hebat.

Cantik betul bahasa kau. Berbicara mengenai jodoh dan semua yang kau tahu.

Ehh, mari lah. Mencuba kasut aku. Mungkin sudah koyak atau lusuh. Tapi aku berjaya jahit nya. Mungkin kau akan mencuba.

Apakata kau pakai kasut ku?

Lihat saja sudah koyak. Tapi kau pasti aku tidak merasa kikir jalan aku lalui?
Kau pasti aku tidak melecet lagi walaupun sudah di jahit seribu kasut itu?


Nahhhhhhh~ kau cuma pidato yang berlagak seperti ustaz. Bicara ilmu seperti hebat.




Tapi kau tidak mahu berjalan dengan kasut buruk ku. Kerana apa? Kerana kau hanya pidato yang hanya menyebarkan ilmu Tuhan! Tetapi tidak merasa nikmat ilmu Tuhan.